RSS

Belajar Bahasa Jepang 3: Bunyi dan Huruf Bahasa Jepang


Bunyi dan Huruf Bahasa Jepang

Dalam bahasa Jepang terdapat tiga jenis aksara, yaitu Hiragana, Katakana, dan Kanji. Hiragana dan Katakana mewakili satu bunyi, sedangkan Kanji mewakili satu makna. Hiragana digunakan untuk menulis kosakata asli bahasa Jepang (misalnya ははHaha), Katakana digunakan antara lain untuk menulis kosakata serapan (misalnya シャツ kemeja), nama orang asing (misalnya ラニ Rani), dan nama negara (misalnya インドネシア Indonesia) kecuali negara China dan Korea.
A.  Hiragana
Vokal
A: I: U: E: O:

Konsonan :
K                     G
Ka:             Ga:
Ki:              Gi:   
Ku:             Gu:
Ke:             Ge:
Ko:             Go:

S                      Z
Sa:               Za:              
Shi:             Ji:    
Su:               Zu:
Se:               Ze:
So:               Zo:

T                      D
Ta:               Da:
Chi:             Ji:
Tsu:             Zu:
Te:               De:
To:               Do: 

N
Na:
Ni:
Nu:
Ne:
No:

H                     B                     P
Ha:             Ba:               Pa:  
Hi:               Bi:               Pi:
Fu:               Bu:              Pu:
He:             Be:               Pe:
Ho:             Bo:              Po:

M
Ma:
Mi:
Mu:
Me:
Mo:

Y
Ya:
Yu:
Yo:

R
Ra:
Ri:
Ru:
Re:
Ro:

W                   
Wa:
Wo: 

N/M/Ng :  

Ky                               Sh                    Ch                   Ny                   Hy      
Kya: きゃ                   Sha: しゃ        Cha: ちゃ        Nya: にゃ       Hya: ひゃ
Kyu: きゅ                   Shu: しゅ        Chu: ちゅ       Nyu: にゅ        Hyu: ひゅ
Kyo: きょ                   Sho: しょ        Cho: ちょ       Nyo: にょ       Hyo: ひょ

My                               Ry                   Gy                  J/Jy                  By
Mya: みゃ                   Rya: りゃ        Gya: ぎゃ       Ja/Jya: じゃ    Bya: びゃ 
Myu: みゅ                   Ryu: りゅ       Gyu: ぎゅ       Ju/Jyu: じゅ     Byu: びゅ
Myo: みょ                   Ryo: りょ       Gyo: ぎょ       Jo/Jyo: じょ    Byo: びょ

Py
Pya: ぴゃ                    Pyu: ぴゅ
Pyo: ぴょ






B.  Katakana
Vokal
A: I: U: E: O:

Konsonan
K                     G
Ka:              Ga:
Ki:               Gi:
Ku:              Gu:
Ke:              Ge:
Ko:              Go:

S                      Z
Sa:               Za:
Shi:             Zi:
Su:               Zu:
Se:               Ze:
So:               Zo:

T                      D
Ta:               Da:
Chi:             Di:
Tsu:            Du:
Te:               De:
To:               Do:

N
Na:
Ni:
Nu:
Ne:
No:

H                     B                     P
Ha:              Ba:               Pa:
Hi:               Bi:               Pi:
Fu:               Bu:              Pu:
He:              Be:               Pe:
Ho:              Bo:              Po:

M
Ma:
Mi:
Mu:
Me:
Mo:
Y
Ya:             
Yu:             
Yo:

R                    
Ra:
Ri:
Ru:
Re:
Ro: 

W
Wa:
Wo:

N/M/Ng :

Ky
Kya: キャ       Kyu: キュ       Kyo: キョ

Sh
Sha: シャ        Shu: シュ        Sho: ショ

Ch
Cha: チャ        Chu: チュ       Cho: チョ

Ny
Nya: ニャ       Nyu: ニュ       Nyo: ニョ

Hy
Hya: ヒャ       Hyu: ヒュ       Hyo: ヒョ

My
Mya: ミャ       Myu: ミュ       Myo: ミョ

Ry
Rya: リャ        Ryu: リュ       Ryo: リョ

Gy
Gya: ギャ       Gyu: ギュ       Gyo: ギョ

J/Jy
Ja/jya: ジャ     Ju/Jyu: ジュ    Jo/Jyo: ジョ

Note:
= Ji ティ= Ti  フォ=Fo  =Zu  ディ=Di  ウィ=Wi  トゥ=Du  フェ=Fe,Ve  フィ=Fi

C.  Contoh-Contoh Kata Dalam Tulisan Hiragana dan Katakana

Hiragana

Kata:
~ Hana: はな (Bunga)
~ Tamago: たまご (Telur)
~ Hon: ほん (Buku)
~ Kasa: かさ (Payung)
~ Eki: えき (Stasiun)
~ Suiyoubi: すようび (Hari Rabu)

Kalimat:

~ Watashi wa Yuki desu: わたし ユキです. (Saya Yuki)
~ Watashi wa Gakusei desu: わたし がくせい です. (Saya seorang mahasiswa)
~ Kyou wa nichiyoubi desu: きょう にちようび です. (Hari ini adalah hari Minggu).


Katakana

Kata:
~ Basu: バス (Bis)
~ Pan: パン (Roti)
~ Miruku: ミルケ (Susu)
~ Kamera: カメラ (Kamera)
~ Baiku: バイケ (Motor)
~ Terebi: テレビ (Televisi)
~ Amerika: アメリカ
~ Mareeshia: マレーシア
~ Oosutoraria: オーストラリア

Kalimat:
Watashi wa astia desu. Watashi wa indoneshiajin desu:
わたし アスティア です. わたし インドネシアじん です.

D. LAFAL dan PENULISAN
            Satuan bunyi dalam bahasa Jepang disebut mora atau はく, yang biasanya diwakili oleh tepukan. Dengan kata lain, dalam pembelajaran bahasa Jepang, jumlah mora dihitung dengan jumlah tepukan. Mora merupakan salah satu unsur dalam menentukan makna selain aksen, karena di dalam bahasa Jepang terdapat bunyi panjang, pendek, konsonan rangkap, dan konsonan ‘n’ yang sifatnya tidak sama dengan bahasa Indonesia. Berikut adalah uraian tentang bunyi dan penulisannya dalam bahasa Jepang.


Pelafalan Bahasa Jepang
 1. Bunyi Pendek dan Panjang
Dalam bahasa Jepang, panjang bunyi dapat menimbulkan perubahan makna kata. Bunyi yang diperpanjang adalah bunyi vokal dan ditulis sebagai berikut:

1). Bunyi vokal /a/ panjang ditulis dengan menambahkan huruf, dibaca dengan panjang dua mora.
Contoh: おばさん (bibi)                                 おばさん (nenek)
              O ba sa n = 4 mora                             O ba a sa n = 5 mora

2). Bunyi vokal /i/ panjang ditulis dengan menambahkan huruf い,dibaca dengan panjang dua mora.
Contoh: おじさん (paman)                            おじさん (kakek)
              O ji sa n = 4 mora                              O ji i sa n = 5 moora.

3). Bunyi vokal /u/ panjang ditulis dengan menambahkan huruf , dibaca dengan panjang dua mora.
Contoh: くき (batang tanaman)                     くうき (Udara)
             Ku ki 2 mora                                      ku u ki = 3 mora

4). Bunyi vokal /e/ panjang ditulis dengan menambahkan huruf い,dibaca dengan panjang dua mora.
Contoh: せんせい (guru)                               とけい (jam)
             Se n se i = 4 mora                               to ke e = 3 mora
Pengecualian ada beberapa bunyi vokal /e/ panjang ditulis dengan huruf.
Contoh: おねえさん (kakak perempuan)
             O ne e sa n = 5 mora.

5). Bunyi vokal /o panjang ditulis dengan menambahkan huruf , dibaca dengan panjang dua mora.
Contoh: ひこうき (pesawat terbang)             こうこう (bandara)
             Hi ko u ki = 4 mora                            ko u ko o = 4 mora
Pengecualian: ada beberapa bunyi vokal /o/ panjang ditulis dengan huruf .
Contoh: おおき (besar)                                  とおい (jauh)
            O o ki = 3 mora                                   to o i = 3 mora
Bandingkan:- おおき(besar)                           おき (laut)
                         O o ki = 3 mora                      o ki = 2 mora
         - とおい (jauh)                           とい (pertanyaan)
                        to o i = 3 mora                         to i = 2 mora

6). Dalam huruf katakana, semua bunyi panjang ditulis dengan “ – (garis tengah)”.
Contoh: カレ (karendaa)        (koora)            —.アヤ (mii ayamu)

2. Dalam bahasa Jepang terdapat suku kata yang merupakan gabungan konsonan + semivokal + vokal, ditulis dengan satu huruf hiragana/katakana +../..kecil, misalkanきゃ, きゅ, きょ(hiragana), キャ, キュ, キョ (katakana). Satu suku kata ini dihitung sebagai satu mora sekalipun ditulis dengan dua huruf, perpanjangan bunyi suku kata ini sama dengan aturan di atas.
Contoh:- ひゃ(satuan ratusan)                    じゅ (satuan puluhan)
              Hya ku = 2 mora                               Ju u = 2 mora
            - キャン (kemping)                         ジュ (jus)
              Kya m pu = 3 mora                           Ju u su = 3 mora
Bandingkan: - ひゃ(satuan ratusan)           ひやく (aktivitas)
                          Hya ku = 2 mora                   hi ya ku = 3 mora
                        - じゅ (satuan puluhan)      じゆう (bebas)
                          Ju u = 2 mora            ji yu u = 3 mora.

3. Konsonan Rangkap
Seperti halnya panjang-pendek bunyi, konsonan rangkap juga membedakan makna. Konsonan rangkap dlambangkan dengan  (tsu kecil), konsonan yang digandakan adalah konsonan yang mengikutinya. Konsonan rangkap dihitung satu mora, pengucapan konsonan rangkap seperti pengucapan konsonan tanpa vokal dalam bahasa Indonesia.
Contoh: (perangko)    こう (sekolah)
             Ki t te = 3 mora          ga k ko u = 4 mora
            (cangkir)         チケ (tiket)
            Ka p pu = 3 mora        chi ke t to = 4 mora
Bandingkan: (perangko)         きて (datanglah)
                     Ki t te = 3 mora              ki te = 2 mora

4. Huruf Konsonan N
Dalam bahasa Jepang terdapat satu konsonan yang berdiri sendiri yaitu N ( atau). Bunyi konsonan in berubah menurut bunyi yang mengikutinya, namun cara pengucapan ini tidak membedakan makna. Perubahan bunyi N sebagai berikut:

a. Apabila konsonan yang mengikutinya adalah [p] [b] [m], maka N dibaca [m]

b. Apabila konsonan yang mengikutinya adalah [t] [d] [ts] [j] [s] [z] [n], maka N dibaca [n]
c. Apabila konsonan yang mengikutinya adalah [g] [k] , maka N dibaca [ŋ (ng)]
d. Apabila berada sebelum vokal atau berada di akhir kosakata, maka N dibaca [N (ng lemah)]
E. PENULISAN HURUF BAHASA JEPANG
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam penulisan huruf bahasa Jepang, yakni sebagai berikut:
 
1. Bahasa Jepang mengenal penulisan secara horisontan maupun vertikal, dengan cara sebagai berikut:






2. Ada beberapa partikel dalam bahasa Jepang yang bunyinya tidak sesuai dengan penulisannya, yaitu:




3. Kosakata asing yang diserap sebagai bahasa Jepang dan kosakata asing yang ditulis dengan menggunakan huruf katakana akan mengalami penyesuaian bunyi sesuai kaidah pengucapan bahasa Jepang.  

4. Untuk bunyi-bunyi serapan yang tidak ada dalam bahasa Jepang ditulis dengan kombinasi huruf katakana sebagai berikut:
 





5. Selain hiragana, katakana, dan kanji, di dalam bahasa Jepang juga digunakan huruf Latin. Huruf Latin dibaca seperti cara baca bahasa Inggris, contoh: ATM (dibaca ee-tii-em), DVD (dibaca bui-shii-dii), dll.



DAFTAR PUSTAKA dan SUMBER:
The Japan Fondation, 2007.Buku Pelajaran Bahasa Jepang 1 (にほんご一).Jakarta.
Tim Pengajar Bahasa Jepang.Bahasa Jepang 1 (Nihon Go 1).FASA: Bandung.
 


jika mau republish tolong sertakan link web ini, terima kasiih ^^







  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Posting Komentar

1. Berkomentarlah menggunakan kata yang sopan dan halus
2. Dilarang SPAM!!!
3. Komentar dilarang mengandung SARA!!!
4. Dilarang menghina atau mengejek individu atau kelompok tertentu

Mengenai Fantasia

Foto saya

aku lahir di bandung, masih tinggal bersama orang tua.
aku anak kedua dari 3 bersaudara. aku anak perempuan satu-satunya. aku sangat menyukai musik, anime jepang, manga jepang, makan, main internet.